PPM Part 1 – My Vendor is My Team

Desember. Gak kerasa udah jalan 5 bulan dari awal persiapan. Alhamdulillah sampai saat ini belum ngerasain pusing-pusing yang gimana banget. Ya mungkin nanti ada saatnya kali ya, apalagi denger cerita beberapa teman yang udah pernah melewatinya sampai bilang gak mau lagi ulangin masa-masa persiapan itu. Tapi sampai sekarang yang kerasa masih senengnya. Malah kalau ditanya, rasanya jadi pengen punya EO buat bisa ngurusin ginian terus ūüėÜ

Oya, untuk persiapan ini kami berdua ngurus sendiri. Jadi dari mulai nentuin konsep sampai pilih vendor kita yang keliling dan browsing-browsing sendiri. Dan satu hal yang gw¬†sadarin, hal¬†ini bikin gw¬†sadar kalau gw¬†orangnya emang cinta dengan proses¬†“mengenal” orang. Tiap mau pilih vendor biasanya gw¬†baca review dulu, kalau dari reviewnya oke lalu kita datangin tempatnya. Di situ lah moment of truth¬†nya, setelah ketemu dan¬†ngobrol sama ownernya, gw¬†bisa merasakan ada atau tidaknya chemistry antara kita (gubrak).¬†Kalau¬†chemistry¬†nya kuat berarti okay, kalau enggak ya.. big no.

Contohnya saat gw menentukan vendor fotografi. Pusing nentuin mana yang pas dengan selera dan tentunya budget, akhirnya dapat lah 3 kandidat utama yang kalau dilihat dari sisi review dan portofolio itu sama-sama bagus dan sama-sama pas di kantong. Akhirnya dibuat lah janji dengan ketiga nya di hari yang sama.

Vendor A, dari pas di kontak untuk ketemuan aja balesnya lama banget. Pas bales pun gak ramah sama sekali. Diajak ketemuan di Plaza Indonesia, dia maunya ketemu di Senopati aja karena deket sama kantor mereka. Akhirnya pas mereka konfirmasi gw cuekin chat nya dan gak jadi ketemuan. Ilfil~

Vendor B, ramah banget waktu bales whatsapp. Baru nanya-nanya dikit eh mereka yang ajak ketemuan, biar bisa sekalian tunjukin hasil-hasilnya katanya. Lalu datanglah rombongan timnya beserta istri dan anaknya (dikeroyok boo..). Tapi justru entah kenapa klik! banget dari awal ketemu, gesturenya santai, liat keluarga mereka yang super lovely, dan cara mereka yang tunjukin karya tapi juga tetap mendengarkan konsep yang gw mau kayak gimana.

Vendor C, waktu chat juga ramah dan responsif banget. Salahnya mungkin ketemu dia setelah gw ketemuan sama vendor B. Dari suasana santai dan kekeluargaan, gw lalu dihadapkan pada pilihan yang profesional. Jadi si ownernya dateng dengan bawa asisten di sebelahnya yang catetin segala point obrolan kita. Kaku banget deh pokoknya. Akhirnya, banyak awkward moment dan itu bikin gw gak nyaman. 15 menit kemudian gw pamit dan janji akan kabarin minggu depannya. Maaf ya.. 

Dan lalu pilihan pun jatuh ke Vendor B. yeay!

Hal yang sama terjadi dengan yang vendor-vendor lain seperti dekor, catering, make up, dan WO. Bikin gw inget jaman muda dulu waktu masih asik-asikan di kampus. Kenalan sama¬†orang, Ikutan organisasi atau kegiatan, tapi diantara itu, pasti ada beberapa orang yang kita nyaman kerja bareng mereka. Teman-teman yang enak untuk diajak tuker pikiran, atau bahkan ngobrolin hal lain di luar kerjaan. Diajak ngerjain tugas enak, kerja di himpunan atau unit enak, bahkan jalan-jalan ngalor ngidul keliling Bandung juga enak. Orang-orang ini¬†yang kemudian tanpa sadar kita jaga untuk selalu berada di¬†Inner Circle kita. Hahaha.. kok jadi kangen kampus ya.. ūüôā

Tantangan selanjutnya adalah bagaimana membuat orang yang kita nyaman kerja bareng¬†mereka juga bisa nyaman bekerja sama satu sama lainnya. Gw¬†cuma bisa berharap semoga semuanya berjalan dengan lancar. Semoga anggota tim yang kita sudah pilih ini bisa kerja sama dengan baik untuk menghasilkan acara yang baik juga. My vendor is my team and I’m gonna make¬†a superb team!

Ya ya ya.. sekarang masih happy dan semangat, mungkin akan ada hal-hal yang buat kita pusing nantinya. Hal-hal yang mau gak mau mungkin bikin kita adu otot dan urat¬†berdua. But one thing that I will always try to remember, this event might be important for us, but the most important thing is: at the end of the day it’s just an event, many many¬†more exciting milestones¬†will come afterward. Insya Allah. ūüôā

Us

‚ÄúLove is never guaranteed. Love is a risk we take because we hope it will make us happy.‚ÄĚ ‚Äē Susane Colasanti, Keep Holding On

¬†ps: PPM means Pusing Pusing Menyenangkan ūüėÜ