Emosional

SELAMAT TAHUN BARU 2015! *telat 2 bulan*

2014 itu kemarin berlari seperti kereta express bogor-jakarta sebelum akhirnya diganti Commuter Line. Cepat. Upside-down. Banyak keputusan besar mulai dari ganti role dikerjaan, sampai keputusan untuk gw dan Aldo membawa hubungan yang sudah berlumut ini ke jenjang berikutnya.

Kurang dari 2 bulan lagi. Mulai panik tentang apa aja yang sebenarnya harus dipanikin. Selain itu, gw juga merasa diri gw mulai semakin emosional. Bukan emosional seperti halnya menjadi seorang Bridezilla marah-marah dan panik ngurus perintilan ini itu. Tapi lebih ke emosional dalam memandang hubungan gw dengan orang-orang rumah.

Kurang dari 2 bulan lagi. Udah ga bakal ada lagi adek gw di kamar. Yang bisa gw colok-colok idungnya kalo gw udah bangun duluan. Yang bisa gw ambil biskuit Lemonia nya kalo tengah malem kelaperan. Yang bisa gw tanya-tanya kepo pacarnya siapa dan gw dengerin omelannya soal betapa dia tertindas menjadi anak tengah di keluarga.

Kurang dari 2 bulan lagi. Gak bisa setiap hari liat ade gw yang cowo ngejailin si tengah. Liat dia setiap hari bermalas-malasan di kasur sambil main clash of clan. Dan gw udah gak bakal ada di kamar ketika dia masuk dan minta tolong untuk print-in tugas sekolah nya dia.

Kurang dari 2 bulan lagi. Ga ada sesi nyinyirin ART sama nyokap tiap hari. Atau tuker gosip soal perkembangan commuter line dan diskon terbaru di kota. Ga ada yang ngomelin kalo gw males beresin kamar. Dan mungkin ga setiap minggu bisa makan kue langgi lalu diikuti sesi salon dan belanja bareng.

Kurang dari 2 bulan lagi. Gak bisa tiap hari liat bokap masuk kamar lalu ngobrol dan becanda bareng semua anaknya. Ga ada yang ingetin kalo gw lupa isi air bak di kamar mandi. Mungkin gak setiap minggu bisa ikutan ritual makan bubur-atau-nasi-tim di minggu pagi. Ga ada yang subuh-subuh masuk kamar buat pamit kerja sambil ciumin anak-anaknya.  Continue reading

Advertisements